Jumat, 17 Februari 2012

Michael Jordan

Kegagalannya di masa kecil mendorongnya untuk menjadi atlet yang mendominasi dan paling dikenang
Ketika menonton Michael Jordan bermain, orang tidak hanya melihat seorang pria yang memberikan definisi baru terhadap prestasi olahraga tim hari ini, tetapi juga sebagai musuh yg tangguh bagi siapa saja yang melihat setiap pertandingan. Sekarang diakui sebagai pencetak angka kemenangan, kegagalanlah yang memacu Michael untuk berusaha untuk yang terbaik. "Saya tahu bahwa ketakutan adalah hambatan bagi sebagian orang, tapi bagi saya itu hanya ilusi ..... Kegagalan selalu membuat saya berusaha lebih keras pada kesempatan berikutnya. 
Michael sangat mencintai bola basket, semangat dan keinginan untuk dapat bermain dalam acara-acara kompetisi didorong oleh semangat persaingan dengan saudaranya Larry. Setiap hari keduanya berkompetisi di one on one pertandingan di halaman belakang, dan biasanya Larry didominasi adiknya. Bahkan, Larry dianggap sebagai atlet sejati keluarga dengan saudaranya dan pelatih High School. Mereka berspekulasi Michael akan dikenal sebagai "saudara Larry" ketika Larry tumbuh lebih tinggi dari 170 cm. Michael tidak ingin dikalahkan, baik oleh saudara-saudaranya atau orang lain. Teman dan keluarga ingat bagaimana ia terus menantang mereka untuk memainkan permainan kuda sampai dia menang. Ia mengakui bahwa ia berhutang budi kepada saudara tuanya: "Ketika Anda melihat saya bermain, Anda melihat Larry bermain".
Pelatih SMA datang untuk mengetahui Michael melalui Larry dan mengundang Michael untuk berkemah bola basket musim panas sebelum pendaftaran ke SMA. Dia, bersama dengan teman dekat dia, diminta untuk mencoba untuk memenuhi syarat untuk kelompok tim universitas. Semua orang di kamp mengagumi kecepatan Michael dan keterampilan, tetapi pelatih berkecil hati oleh kemungkinan bahwa Michael tidak akan mencapai ketinggian minimum yang diperlukan. Pelatih pikir mungkin baik untuk Michael untuk bermain di tim junior kelompok universitas selama setahun untuk mendapatkan waktu lebih banyak pelatihan. Jadi, ketika daftar nama-nama tim universitas diumumkan, teman-teman Michael mereka semuanya mempunyai tinggi minimal 198 cm-berada di daftar, tapi Michael tidak.
Itu adalah saat yang begitu dalam dicantumkan pada kehidupan Michael. Dia menatap daftar abjad diatur nama, membaca dan membaca ulang daftar J beberapa kali, merasa yakin pelatihnya telah salah meninggalkan namanya keluar. Kemudian ia mengaku bahwa ketika ia sampai di rumah hari itu, jadi kecewa dan malu, dia menangis. Untungnya ibunya datang ke sisinya dan memberinya beberapa saran penting. "Dia mengatakan bahwa hal terbaik yang saya bisa lakukan adalah untuk membuktikan kepada pelatih bahwa dia telah melakukan kesalahan", kenang Michael. "Dan, meninggalkan kekecewaan saya balik, saya mulai untuk meningkatkan kinerja saya".Michael enggan bergabung dengan skuadron universitas tim junior. Tetapi sementara ia diakui sebagai pemain yang berdedikasi, ia mengubah intensitas latihannya. Ia berlatih lebih keras dari rekan setimnya Olahraga instruktur Michael, Ruby Sutton, adalah orang pertama yang melihat perubahan itu: "Biasanya saya tiba di sekolah antara jam 07.00 dan 07.30 pagi. Michael ada di sana sebelum aku. Setiap kali saya datang dan membuka pintu, aku mendengar suara bounching bola, di musim gugur, di musim dingin, di musim panas. Hampir setiap pagi saya harus meminta dia untuk meninggalkan lapangan ".
 
Mengetahui bahwa kurangnya tinggi membuatnya memenuhi syarat untuk tim universitas, ia sering mencoba untuk mendapatkan tinggi badan yg lebih dengan cara bergelantungan di palang besi.
Meskipun tinggi badannya berada di bawah 183 cm, Michael dengan cepat membuat dirinya menjadi pemain favorit di tim junior universitas. Kecepatan dan keterampilan yang tidak cocok untuk rekan timnya. Segera, para pemain tim universitas mulai datang lebih awal ke permainan hanya untuk melihat bagaimana Michael dipimpin JV (universitas junior tim), mencetak 25 poin dan kadang-kadang sampai 40 poin dalam satu pertandingan. JV dikembangkan untuk tim sejati melalui Michael menuntut dari rekan satu timnya intensitas yang sama dia lakukan untuk dirinya sendiri, dan membujuk pelatih untuk mendesak tim untuk bekerja lebih keras di bawah kritikannya. 


Di belakang kompetensi dan semangat, terletak rahasia: untuk selalu menghargai kegagalan dan mengambil keuntungan dari itu untuk kebaikannya. Melalui tahun-tahun berikutnya kesalahannya digunakan untuk memotivasi dirinya sendiri: "Setiap kali saya mencapai beberapa keberhasilan tetapi merasa sangat lelah, saya sering datang untuk berpikir untuk menyerah dan meninggalkan semuanya. Tapi kemudian saya menutup mata saya dan melihat lagi daftar itu  yang tidak memasukkan nama saya, biasanya dengan melakukan itu semangat saya kembali ".
Dia adalah pria yang menjadi pemain paling terkenal mengakui dalam sejarah basket permainan pemenang NBA Championship 6 kali, trofi MPV 5 kali, selusin All-Star game, gelar NCAA dan dua medali emas Olimpiade. Dan seperti dia, dia yakin bahwa ia mencapai keberhasilannya melalui kesediaannya untuk gagal. "Saya siap untuk menerima kegagalan. Semua orang mungkin gagal. Tapi aku tidak ingin melihat bahwa saya tidak mencoba. "

Tidak ada komentar:

Posting Komentar