Sabtu, 18 Februari 2012

Anita Rodick " The Body Shop"

Kebutuhan mendesak untuk membuka bisnislah yang mendorong  The Body Shop menjadi sukses
Tidak banyak perempuan yang dengan senang hati mendukung suami mereka pergi selama dua tahun di sebuah ekspedisi saat mereka meninggalkan kembali ke rumah untuk membiayai dua anak. Namun Anita Roddick bukan wanita biasa.
Hal pertama Anita ingat adalah ia sedang bekerja di kafe orangtuanya di Littlehampton, Inggris. Sebagai putri dari dua imigran Italia, ia segera mewarisi etos kerja mereka, yang muncul seperti "mempekerjakan anak untuk bekerja". Dia tidak memikirkan hal lain untuk dilakukan daripada menghabiskan akhir pekannya pada kafe, kemudian tidur di kamar tidur yang sama bersama dengan keluarganya karena kamar tidur lainnya disewa.
Sebagai bagian dari kelompok imigran di kota homogen, Anita dikenal sebagai orang luar. Pada usia 10, buku-buku tentang holocaust memberinya kesan yang tak terlupakan dan menjadi tertarik dalam hak asasi manusia dan keadilan. Dia belajar di sebuah sekolah bagi para guru dan mulai mengajar di sekolah umum, namun beasiswa untuk mengajar di sebuah kibbutz (pertanian komunal atau tempat tinggal) tumbuh di Israel ketertarikannya untuk menjaga bepergian dan mempelajari budaya lain.
Kehadirannya di kibbutz berakhir ketika Anita dipecat karena dia terlibat dalam sengketa. Sebagai percobaan untuk kemampuan mengajar Anita, insiden itu melepaskannya dari tanggung jawab hidupnya. Dia menempuh perjalanan pulang yang panjang, meminta tumpangan di seluruh Israel dan tinggal di Paris dan Swiss untuk beberapa waktu. Dia akhirnya meninggalkan profesinya sebagai guru untuk selamanya dan menghabiskan satu tahun dalam perjalanan ke Tahiti, Kaledonia Baru, Australia, Madagaskar, dan akhirnya Afrika Selatan, tempat ia diusir dari negara itu untuk mengunjungi klub jazz di malam yang "hitam ".
Kehabisan uang dan merindukan rumahnya, ia kembali ke Inggris dan jatuh cinta dengan Gordon Roddick, seorang penulis dan penyair muda yang sering mengunjungi kafe ibunya yang kemudian menjadi sebuah bar. Mereka menikah setelah dua tahun dan memiliki seorang putri dan satu sama lain dalam kehamilan. Gordon berusaha mencari nafkah dari lukisan dan toko bingkai, namun karena hal-hal tidak terjadi sesuai rencana mereka, dia dan Anita bekerja sama dalam bisnis, membeli sebuah rumah tua dengan delapan kamar tidur  dan ruang sarapan. Meskipun mereka telah menghabiskan berminggu2 untuk mengembangkan bisnis mereka, kurangnya pengunjung di kota mereka di mana mereka tinggal memaksa mereka untuk mengubah rumah menjadi asrama.
Mencari sumber pendapatan lain, Anita dan Gordon berpikir tentang membuka restoran, dipengaruhi oleh pengalaman masa kecil Anita, mereka memutuskan untuk membuka kafe. Restoran The Paddington itu dibuka dengan makanan sehat pada menu mereka. Mereka membuat pinjaman $ 10,000 ke bank dan mulai dengan pelanggan setempat yang tidak pernah tahu apa quiche itu. Penduduk setempat tidak terlalu antusias. Usaha mereka tidak berjalan dengan baik, di bulan pertama mereka hampir bangkrut. Gordon akhirnya membeli sebuah pemanggang roti, wajan, dan mulai melayani bistik, hamburger, dan chip Inggris. Bisnis ini tumbuh dengan baik.
Selama tiga tahun, restoran telah menjadi favorit kota untuk makan goreng-nya. Namun selama tiga tahun, mereka harus pulang sekitar 1 dini hari dan bangun sangat awal. Mereka tidak memiliki cukup waktu untuk mengurus rumah kos mereka, terutama ketika bisnis tidak terlalu menguntungkan. Mereka juga merasa khawatir bahwa anak perempuan mereka akan menjadi lebih dekat dengan nenek mereka daripada diri mereka sendiri.
Oleh karena itu Gordon punya alasan sendiri untuk mengepak barang-barangnya. Dia sudah siap untuk pergi setelah mimpi masa kecilnya: mengikuti jejak seorang petualang Swiss untuk perjalanan 5300 mil dari Buenos Aires ke New York dengan mengendarai kuda. Anehnya, istrinya, yang juga mencintai petualangan, mendukung gagasannya. Mereka menjual restoran dan rumah kos dan mencari ide-ide dari sebuah bisnis kecil yang dapat mendukung keluarga mereka, selama Gordon pergi dan Anita hanya bekerja dari jam 9 pagi sd jam 5 sore jadi dia masih memiliki beberapa waktu untuk menghabiskan waktu dengan anak-anak mereka pada malam hari .
Ide Anita yaitu toko kecantikan yang menggunakan bahan-bahan alami yang ditemukannya ketika dia melakukan perjalanan di seluruh dunia-adalah sulit untuk diterima oleh bank sehingga mereka menolak untuk memberinya pinjaman karena Anita muncul dengan kemeja Dylan Bob dan celana jeans, membawa dua anak-anak. Gordon kembali ke bank dengan dia, dipaksa Anita mengenakan gaun kerja konservatif dan mengetik rencana bisnis yang mengesankan untuk diletakkan di folder. Anita marah, tetapi berubah secepat bank menulis sebuah cek senilai $ 4.000, yang digunakan untuk membeli bahan-bahan yang diperlukan dan menyewa ruang kecil untuk membuka toko di Brighton nya.
Tidak memiliki pelatihan atau pengalaman, Anita mendirikan The Body Shop pada tahun 1976 dengan hanya 15 produk. Berdasarkan dari pengalamannya yang sering merasa kecewa karena tidak bisa membeli produk dalam ukuran kecil atau untuk mendapatkan tester dari produk favoritnya kecantikan, tokonya menawarkan lima ukuran yang berbeda untuk setiap produk-meskipun kemudian ia mengakui bahwa tujuan asli adalah untuk mengisi tokonya sehingga tampak seperti seolah-olah menawarkan banyak produk.
Ramah lingkungan yang menjadi kebijakan The Body Shop berasal dari situasi keuangan pada waktu itu. Anita menulis, "Saya tidak memprediksi apa-apa tentang mencintai alam. Saat itu saya hanya bisa memikirkan satu hal-bertahan "Ketika toko dibuka, Anita menggunakan botol termurah untuk lotion dan bahan yang merupakan bahan plastik yang sama bahwa rumah sakit yang digunakan untuk mengumpulkan sampel urin.. Karena dia tidak punya cukup uang untuk memberikan botol, ia mulai mengisi ulang botol pelanggannya '; kebijakan ini didukung oleh seniman di kota dan generasi Perang Dunia 2 yang hemat. Dinding toko dicat hijau sebagai simbol komitmen perusahaan untuk mendaur ulang dan melestarikan alam, pada awalnya Anita memilih warna itu hanya untuk menutupi noda di dinding itu.
Anita bahkan melakukan upaya terakhirnya untuk menjaga tokonya dengan mengubah pembukaan tokonya menjadi peristiwa humas. Ketika dua tempat pemakaman mengklaim bahwa nama "The Body Shop" mengancam bisnis mereka, Anita memberikan informasi tanpa nama ke koran lokal, yang membahas situasi saat ini dan menarik publik seminggu sebelum toko dibuka. Gordon telah memperingatkan Anta sebelum ia pergi, jika Anita tidak bisa mendapatkan $ 300 per minggu, dia lebih baik menutup tokonya dan bergabung dengannya di Amerika Selatan. Pada hari pembukaan The Body Shop, Anita memperoleh $ 130. Anita kemudian memutuskan bahwa dia tidak harus membayar untuk iklan selama dia menjadi pemilik toko.
Pada saat Gordon kembali, Anita membuka toko ke-2 nya di kota tetangga. Gordon kagum dan datang dengan sebuah rencana untuk "keuangan" toko lagi. Bersama-sama mereka menjual waralaba mereka untuk pemilik tertarik. Mereka menggunakan uang yang dikumpulkan dari menjual waralaba mereka untuk menambah lini produk mereka. Pada tahun 1982, pasangan ini berhasil membuka dua toko baru setiap bulan. The Body Shop telah menyebar di seluruh negeri.
Selain menempatkan toko sebagai merek utama dalam perawatan kulit dan tubuh, The Body Shop berubah dari tidak hanya sebuah toko kecantikan tetapi juga menjadi dasar kegiatan politik. Perusahaan dikenal publik baru didirikan dengan pernyataan misi yang jelas: ". Mendedikasikan bisnis kami untuk perubahan sosial dan lingkungan" Perusahaan ini adalah salah satu perusahaan yang tidak melakukan pengujian hewan, dan jendela toko mereka memberi kesan manfaat dari perdagangan yang adil dan kepercayaan diri yang tinggi yang dilambangkan dengan shea butter dan minyak pohon teh.
Saat ini, toko kecil di Brighton telah tumbuh menjadi lebih dari 2000 toko di 50 negara. Pada awalnya hanya ada 15 produk, sekarang toko memiliki lebih dari 200 produk. Wanita yang pernah ditolak dari bank telah mendapatkan gelar bisnis dari salah satu universitas, gelar kerajaan, dan DBE (Dame Komandan Orde British Empire). Wanita muda yang menakjubkan yang berani melawan harapan seorang wanita biasa telah berubah menjadi sosok dewasa dengan menjaga tujuan-tujuannya. Meskipun Anita tidak lagi bertanggung jawab dari The Body Shop sejak tahun 2002, dia terus memberikan saran kreatif untuk perusahaan dan banyak pengalaman bersama yang telah menginspirasinya. Dia menemukan inspirasi dari kata-kata ini "Seorang wanita usia lanjut tidak dapat dihentikan dengan tekanan dunia." Selanjutnya, menjadi tidak terhentikan adalah salah satu hal yang Anita kuasai sejak lama.


sumber : http://www.bestinspirationalquotes4u.com/people/anitaroddick.html

Tidak ada komentar:

Posting Komentar